Juni 14, 2024

SUARA NABIRE

INFORMASI TANAH AIR & DAERAH

Pasukan Arab Saudi Dituduh Bantai Ratusan Migran: Mereka Tembaki Kami Seperti Hujan

Pasukan Arab Saudi telah dituduh membantai ratusan migran asal Ethiopia di sepanjang perbatasan wilayahnya dengan Yaman dalam pola serangan yang meluas dan sistematis. Tuduhan itu muncul dalam laporan Human Rights Watch (HRW) yang dirilis pada Senin (21/8/2023) pagi.

Menurut HRW, pola serangan yang sistematis ini mungkin merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan. Laporan tersebut mengatakan bahwa pasukan penjaga perbatasan menembak orang-orang yang mencoba melintasi perbatasan dari jarak dekat, dan dalam beberapa kasus menanyakan anggota tubuh mana yang mereka pilih untuk ditembak.

“Orang-orang yang mencoba perjalanan menggambarkan melihat tubuh wanita, pria dan anak-anak berserakan di lanskap pegunungan—ada yang terluka parah, sudah meninggal dan dipotong-potong,” bunyi laporan HRW.

Laporan setebal 73 halaman, yang didasarkan pada wawancara saksi dan analisis foto, video, dan citra satelit sejak tahun 2021, dibangun di atas bukti pelanggaran hak asasi manusia yang serius di sepanjang perbatasan Arab Saudi-Yaman.

Pekan lalu, Middle East Eye (MEE) melaporkan bahwa warga Yaman menantang peluru dan senjata peledak di perbatasan Arab Saudi untuk bekerja di kerajaan. Yaman, negara termiskin di dunia Arab, telah dilanda konflik sejak 2014 antara pemberontak Houthi yang menguasai sebagian besar utara dan faksi Yaman di selatan yang didukung oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. “Saya melihat orang terbunuh dengan cara yang tidak pernah saya bayangkan.

Saya melihat 30 orang terbunuh di tempat,” bunyi laporan HRW mengutip Hamdiya, seorang gadis berusia 14 tahun. Setelah pembunuhan massal, dia dilaporkan melemparkan dirinya ke bawah batu dan tidur. “Saya bisa merasakan orang-orang tidur di sekitar saya,” katanya.

“Saya menyadari apa yang saya pikir orang-orang yang tidur di sekitar saya sebenarnya adalah mayat.

” Bulan lalu, Pusat Migrasi Campuran (MMC) mengatakan pekerja migran Ethiopia secara langsung dan sengaja dibunuh oleh petugas keamanan Saudi setiap hari. Bram Frouws, direktur MMC, mengatakan kepada MEE bahwa situasi sedang berlangsung dan kritis. “Pelecehan seksual, termasuk pemerkosaan, tersebar luas,” katanya.

“Ada kekerasan fisik, penyiksaan, penahanan sewenang-wenang—semua [saksi] berbicara tentang ditembak, dengan orang-orang sekarat di sekitar mereka di perbatasan utara antara Arab Saudi dan Yaman.” Menurut MMC, sejauh ini tidak ada investigasi yang efektif terhadap pembunuhan atau pelanggaran tersebut.

“Penyelidikan formal dan independen sangat dibutuhkan,” kata Frouws. “Ini adalah laporan yang sangat mengkhawatirkan dan serius.Penyelidikan diperlukan untuk sampai ke dasar ini dan meminta pertanggungjawaban pelaku. Kami berutang kepada para korban.” Arab Saudi sebelumnya menanggapi tuduhan MMC, melalui misi permanen mereka di Jenewa, dengan membantahnya dan menyatakan bahwa mereka tidak menemukan bukti yang menunjukkan pelanggaran mencolok terhadap hak hidup.

HRW mengatakan telah menghubungi beberapa badan resmi Saudi tentang laporan mereka, termasuk Kementerian Pertahanan. Dalam satu dugaan insiden, orang yang diwawancarai mengatakan pasukan penjaga perbatasan Saudi menembakkan senjata peledak ke sekelompok orang yang bersiap untuk masuk kembali ke Yaman yang baru saja dibebaskan dari penahanan Saudi.

Munira, seorang penyintas berusia 20 tahun, mengatakan hal itu terjadi setelah kelompok tersebut dinaikkan ke dalam minibus menuju kembali ke perbatasan. “Ketika mereka melepaskan kami, mereka menciptakan semacam kekacauan; mereka berteriak pada kami untuk keluar dari mobil dan pergi,” katanya.

“Ketika kami berada 1 km jauhnya, penjaga perbatasan dapat melihat kami. Kami sedang beristirahat bersama setelah banyak berlari dan saat itulah mereka menembakkan mortir ke kelompok kami. Langsung ke arah kami.”

“Ada 20 orang dalam kelompok kami dan hanya 10 yang selamat. Beberapa mortir menghantam batu dan kemudian [pecahan] batu menghantam kami Senjatanya terlihat seperti peluncur roket, memiliki enam ‘mulut’, enam lubang dari mana mereka menembak dan ditembakkan dari bagian belakang kendaraan—itu menembak beberapa sekaligus.

Mereka menembaki kami seperti hujan,” papar Munira. Pembunuhan dan serangan dilaporkan terjadi di rute antara al-Jawf dan Sadah di Yaman, wilayah yang dikuasai Houthi. Serangan juga terjadi di provinsi Jizan di Arab Saudi.

Perbatasan tersebut telah menjadi titik transit utama bagi orang-orang antara Tanduk Afrika dan Arab Saudi, terutama dari Ethiopia. Banyak pengungsi dan migran mengandalkan jaringan pedagang untuk membantu mereka melakukan perjalanan di sepanjang rute, membuat mereka rentan terhadap kekerasan.

HRW mengatakan bahwa sementara serangan terhadap orang Ethiopia di sepanjang perbatasan bukanlah hal baru, kekerasan baru-baru ini tampaknya merupakan peningkatan yang disengaja baik dalam jumlah maupun cara pembunuhan yang ditargetkan.

Pada bulan Oktober, beberapa pelapor khusus PBB menyoroti pembunuhan tersebut dalam sebuah surat, yang menggambarkan pelanggaran berat hak asasi manusia terhadap migran. Data yang dihimpun PBB menyebutkan, 30 persen korban dilaporkan perempuan dan tujuh persen anak-anak. Surat itu juga menyatakan bahwa beberapa pelanggaran termasuk penyiksaan, penahanan sewenang-wenang, perdagangan manusia dan pelecehan seksual.

Nadia Hardman, penulis utama laporan HRW, mengatakan; “Pejabat Saudi membunuh ratusan migran dan pencari suaka di daerah perbatasan terpencil ini di luar jangkauan dunia”. “Penjaga perbatasan Saudi tahu atau seharusnya tahu bahwa mereka menembaki warga sipil yang tidak bersenjata,” imbuh Hardman.

 

Sumber: https://international.sindonews.com/read/1181729/43/pasukan-arab-saudi-dituduh-bantai-ratusan-migran-mereka-tembaki-kami-seperti-hujan-1692637696?showpage=all

About Author