Headlines

Targetkan Sasar 16.448 Anak Realisasikan PIN Polio Oleh Dinkes di Kabupaten Intan Jaya

disnkes intan jaya

SUGAPA – Dinas Kesehatan Kabupaten Intan Jaya, provinsi Papua Tengah menargetkan untuk  menyasar 16.448 anak usia 0-7 tahun yang tersebar di 6 puskesmas dalam rangka pekan imunisasi nasional (PIN) untuk mencegah kejadian luar biasa penularan virus polio pada anak.

Yohan Rumar, S.KM saat menyampaikan laporan mewakili Kepala Dinas Kesehatan pada kegiatan PIN (Pekan Imunisasi Nasional), mengungkapkan, sub PIN Polio akan dilaksanakan dalam 4 putaran antara Mei sampai September 2024.

“Kami akan melakukan kegiatan PIN dalam empat putaran. Antara lain Putaran I: 27 Mei-8 Juni 2024, Putaran II: 24 Juni-6 Juli 2024, Putaran III: 1-11 Agustus 2024 dan Putaran IV: 9-22 September 2024,” ungkapnya di hadapan Pj Bupati, Sekda Intan Jaya serta para pemangku kepentingan dan masyarakat yang hadir di Puskesmas Bilogai, Sugapa, Intan Jaya, Papua Tengah pada Senin (27/5/2024).

Yohan mengatakan, selama pelaksanaan PIN Polio ini, dinas kesehatan harus memastikan bahwa setiap anak yang menjadi sasaran harus sudah menerima vaksin polio ini sampai dengan putaran ke-4.

“Karena jumlah sasaran mencapai 16.448 anak, maka untuk memastikan supaya setiap anak menerima vaksin polio  menjadi tantangan bagi kami mengingat situasi dan kondisi Intan Jaya saat ini,” terangnya.

Ia mengatakan, mengingat keterbatasan anggaran yang tersedia di dinas kesehatan belum mampu untuk menopang pelaksanaan SUB PIN Polio di 8 Distrik Kabupaten Intan Jaya, maka agar terlaksana Sub PIN Polio ini, pihaknya memohon dukungan dan bantuan dari semua pihak demi mensukseskan kegiatan ini.

Selain meminta dukungan dari semua pihak, kata Yohan, dinkes Intan Jaya juga memohon Kapolres, Kapolsek dan Danramil Sugapa dalam hal pengamanan selama PIN Polio berjalan.

“Kami juga memohon kepada Bapak Kapolres, Bapak Danramil dan Bapak Kapolsek untuk membantu kami dalam pengamanan Tim Vaksinator dimana kami akan melakukan dalam waktu dekat kegiatan SUB PIN Polio ini pada dua Distrik yakni Distrik Sugapa dan Distrik Hitadipa,” harapnya.

Lebih lanjut, Yohan menerangkan, Dinkses telah membentuk empat tim. Dimana dua tim akan melakukan vaksin polio di wilayah Hitadipa dan dua tim lainnya akan melakukan vaksin polio di wilayah distrik Sugapa.

“Kami sudah membentuk empat tim. Ada dua tim yang akan melayani di wilayah Hitadipa, dua tim lainnya di Sugapa. Kami memohon agar Kapolres, Danramil dan Kapolsek mendukung kami dalam hal pengamanan. Supaya tim kami bisa menjalankan tugas dengan baik dan aman,” harapnya.

Sementara itu, Pj Bupati Kabupaten Intan Jaya, Apolos Bagau, menjelaskan, tujuan dari pencanangan PIN polio adalah untuk memberikan perlindungan secara optimal dan merata kepada kelompok anak usia 0-7 tahun sebagai upaya untuk melakukan pencegahan terhadap penularan virus polio.

“Sekarang ini kita dihadapkan pada suatu permasalahan Kemanusiaan / bencana Kemanusiaan.  Dimana 3 kabupaten di tanah Papua telah terkonfirmasi memiliki anak – anak yang tiba – tiba lumpuh layu (polio), yaitu kab. Mimika, Nduga dan Asmat. Hal ini menyebabkan tanah kita, tanah Papua menjadi perhatian dunia melalui lembaga kesehatan WHO dan UNICEF. Dan kemudian menjadi issue Nasional di Indonesia (Kejadian Luar Biasa/KLB)  yang membutuhkan penanganan segera dan mendesak sesuai arahan Kemenkes,” ungkap Pj Bupati.

About Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *